Cara menyiapkan & mengunggah Android App Bundle pada PlayStore

Mengapa menggunakan AAB?

Ada jawaban sederhana untuk itu..Karena hal ini wajib dilakukan setelah Agustus 2021 untuk aplikasi baru, dan dalam pola yang umum, hal yang sama akan berlaku untuk pembaruan setelah November 2021. Namun ini lebih dari sekadar batasan. AAB sebenarnya memiliki banyak manfaat, salah satu yang paling penting adalah menghemat ruang bagi pengguna kami.

Android App Bundle menawarkan Pengiriman Dinamis aplikasi kami, artinya pengguna hanya akan mendownload sebagian fungsi yang mereka perlukan. Menurut Google, banyak aplikasi populer seperti LinkedIn menyusut sekitar 23% dan dalam beberapa kasus hingga 50%.

Bagaimana cara menggunakan (IntelliJ)?

Jadi bagaimana kita bisa menggunakan ini? Di sini saya akan menyajikan cara menggunakan ini di IntelliJ karena inilah yang saya gunakan. Jika Anda tertarik dengan IDE lain, silakan tinggalkan komentar di bawah dan saya akan pastikan untuk menyertakan panduannya juga.

Melalui catatan Rilis, penggunaan aplikasi sederhana tampaknya cukup mudah. Yang harus Anda lakukan adalah menggunakan alat adt dengan opsi -target baru aab.

adt -paket -target aab <opsi penandatanganan> output.aab <deskriptor dan file aplikasi> [-extdir <folder>] -platformsdk <path_to_android_sdk>

Jadi misalnya di salah satu aplikasi saya ini adalah:

adt -package -target aab -storetype pkcs12 -storepass #### -keystore “android_dev_2048_2021.p12” “mk.aab” “Main-app.xml” “Main.swf” -platformsdk “I:\Development\android\sdk ”

Meskipun ini berfungsi dengan baik untuk pengemasan sederhana, apa yang terjadi jika Anda ingin melakukan hal yang sama di IntelliJ karena Anda menggunakan 30 ANE dan banyak sumber daya? Inilah yang harus Anda lakukan untuk mempersiapkan lingkungan Anda*:

  1. Unduh AIR SDK terbaru dari Harman .
  2. Buka file konfigurasi adt (adt.cfg) yang dapat ditemukan di AIR_SDK_Folder/lib/adt.cfg.
  3. Tambahkan CreateAndroidAppBundle=true Ini akan memaksa IDE Anda untuk mengkompilasi file aab.
  4. (Opsional) Tambahkan KeepAndroidStudioOutput=true Ini akan menyimpan semua file yang dihasilkan di bawah folder bin-debug/AndroidStudio.
  5. *Tentukan folder Android SDK (bila belum punya bisa download disini ). Ini dapat dilakukan dengan menggunakan -platformsdk ‘Android_SDK_Folder’ di opsi Kompiler Tambahan atau, jika ini tidak berhasil seperti dalam kasus saya, tambahkan sebagai variabel lingkungan. Untuk melakukannya, navigasikan ke Edit Variabel Lingkungan sistem — Variabel Lingkungan Tingkat Lanjut — Baru dan tambahkan AIR_ANDROID_SDK_HOME sebagai nama dan jalur Anda sebagai nilai. Mulai ulang IDE Anda. / Alternatifnya, Anda dapat menambahkan AndroidPlatformSDK=[folder SDK Android] di adt.cfg
  6. Sekarang buka proyek Anda, pastikan Anda memilih AIR SDK yang sesuai dan kemudian pergi ke Build — Package AIR Application seperti yang biasa Anda lakukan. Setelah selesai, Anda akan memiliki Android App Bundle baru di folder penerapan Anda. Dalam kasus saya, file tersebut memiliki ekstensi yang salah (.apk) tetapi sebenarnya .aab. Tidak yakin apakah itu bug atau acak, tetapi jika itu terjadi pada Anda, yang harus Anda lakukan hanyalah mengganti namanya.

Dan begitulah, AIR sekarang mampu membangun .aab yang mencakup semua ANE Anda tanpa masalah apa pun (AIR SDK lama dapat dikompilasi ke .aab tetapi ANE akan membuat aplikasi Anda mogok).

*Pembaruan 29/06/2021*: Dengan rilis resmi versi 533 (stabil), Anda dapat melewati langkah 5 dan alih-alih membuat Variabel Lingkungan, Anda dapat menyetel jalur SDK Android Anda di adt.cfg menggunakan variabel AndroidPlatformSDK . Panduan di atas juga dapat digunakan di Animate dan Moonshine.

Proses yang umum dilakukan sebagian besar pengembang AIR Android menggunakan .p12 yang ditandatangani sendiri, tetapi inilah perubahan terbesar dalam proses kami. Untuk mengupload Android App Bundle di Play Store, kita perlu ikut serta dalam Play App Signing. Seperti yang dinyatakan di toko:

Izinkan Google melindungi kunci penandatanganan aplikasi untuk aplikasi Anda dan menandatangani setiap rilis sehingga perangkat Android dapat percaya bahwa update berasal dari Anda. Ini adalah persyaratan untuk memublikasikan dengan Android App Bundle.

Jika Anda menggunakan .JKS atau .p12, Anda dapat mengikuti panduan di bawah ini untuk menyiapkan listingan toko Anda untuk .aab . Ingat AIR mendukung berbagai format keystore yang berbeda .

Seperti yang Anda lihat, ada 3 cara untuk mengunggah kunci Anda di toko. Dalam kasus saya, saya perlu memperbarui aplikasi dari .apk ke .aab jadi jalur termudah (sekali lagi ini pendapat saya, Anda mungkin menemukan cara lain yang lebih mudah) untuk diikuti adalah opsi 2.

Ekspor kunci pribadi dari .p12

Dalam metode ini saya akan menunjukkan cara tetap menggunakan .p12 tanpa perlu bermigrasi ke .jks. Ini akan memungkinkan kita mengunggah kunci pribadi dengan metode kedua “Ekspor dan Unggah kunci dari java keystore”

Jika Anda juga ingin bermigrasi dari .p12 ke .jks, centang “Konversi .p12 ke .jks”

Untuk langkah ini Anda perlu mengunduh alat pepk, seperti yang terlihat di panduan Store.

Setelah Anda mendownloadnya, yang perlu Anda lakukan hanyalah mengganti foo.keystore dengan nama sertifikat Anda (mis. my_p12_cert.p12) dan -alias= foo dengan nama alias Anda.

Perhatikan bahwa -srcalias adalah 1 di sini karena saya menggunakan sertifikat yang dibuat menggunakan Flash Builder 4.7. Ini akan menggunakan 0 atau 1 sebagai alias. Jika Anda tidak yakin apa alias Anda, Anda dapat menemukannya dari keytool:

alat kunci -v -daftar -keystore my_keystore.p12

Setelah semuanya siap, jalankan perintah

java -jar pepk.jar — keystore=simpleapps_2048_2021.p12— alias=simpleapps -output=encrypted_private_key_path.zip — kunci enkripsi=eb10fe8f7c7xxxxxxxxxxxxxxx

Ini akan membuat file baru terenkripsi_private_key_path.zip di jalur kerja Anda. Anda sekarang dapat mengunggahnya ke Play Store.

Setelah selesai, Anda dapat mengunggah .aab seperti yang biasa Anda lakukan dengan *.apk

Konversikan .p12 ke .jks (opsional)

Langkah pertama adalah mengonversi .p12 yang telah kita gunakan sebelumnya untuk menandatangani aplikasi kita (yang akan kita perbarui dari apk ke aab) menjadi .jks. Untuk melakukannya, kita akan menggunakan Java dan Keytool.

alat kunci -importkeystore -srckeystore [MON_FICHIER.p12] -srcstoretype pkcs12 -srcalias [ALIAS_SRC]
-destkeystore [MON_KEYSTORE.jks] -deststoretype jks -deststorepass [PASSWORD_JKS] -destalias [ALIAS_DEST]

Catatan :

  1. Perlu diingat bahwa Android App Bundle berisi kode untuk semua platform yang berarti armeabi-v7a (32bit) arm64-v8a (64bit) tetapi juga x86. Artinya, jika Anda menggunakan ANE, Anda harus memastikan ketiganya mendukung ketiganya untuk menghindari crash.
  2. 2. Setelah menguji versi terbaru .554 semuanya tampak berfungsi sebagaimana mestinya. Sekarang seharusnya dianggap aman untuk bermigrasi dari .apk ke .aab.

Jika Anda menikmati artikel ini dan membantu Anda, ikuti saya untuk terus mendapatkan informasi terbaru.

https://medium.com/@kanellopoulos.leo/air-apache-flex-2021-how-to-prep-upload-android-app-bundle-f23823ec36b0

Subscribe

Related articles

Menjelajahi Persimpangan Flutter dan IoT

Di dunia yang semakin ditentukan oleh perangkat yang saling...

Flutter Lints — Praktik Pengodean yang Baik

Flutter Lints mengacu pada serangkaian aturan lint atau aturan...

Kesalahan umum dengan ListViews di Flutter

Beberapa hal yang harus dihindari agar pengguliran tetap lancar 1....

Kotlin MultiPlatform vs Flutter

Flutter Flutter adalah kit pengembangan perangkat lunak (SDK) gratis dan...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here