Flutter Lints — Praktik Pengodean yang Baik

Flutter Lints mengacu pada serangkaian aturan lint atau aturan analisis kode statis untuk bahasa pemrograman Dart, yang dirancang khusus untuk aplikasi Flutter. Linting adalah proses menganalisis kode sumber untuk menemukan potensi kesalahan, bug, atau masalah gaya sebelum kode dieksekusi. Aturan lint membantu developer mempertahankan praktik coding yang konsisten, meningkatkan kualitas kode, dan mendeteksi potensi masalah di awal proses pengembangan.

Dalam konteks Flutter, yang merupakan perangkat UI untuk membangun aplikasi yang dikompilasi secara asli untuk seluler, web, dan desktop dari satu basis kode, Flutter Lints menyediakan serangkaian aturan yang dapat diterapkan selama proses pengembangan. Aturan ini mencakup berbagai aspek, termasuk gaya kode, praktik terbaik, dan potensi kesalahan.

Flutter Lints dapat dikonfigurasi di file analysis_options.yaml proyek Flutter Anda. Dengan mengikuti aturan lint ini, developer dapat membuat kode yang lebih mudah dibaca, dipelihara, dan bebas kesalahan. Proses linting dapat diintegrasikan ke dalam alur kerja pengembangan, misalnya, menggunakan alat seperti Dart Analysis atau plugin IDE, untuk memberikan umpan balik kepada pengembang saat mereka menulis kode.

Aturan lint membantu menegakkan konsistensi dan meningkatkan kualitas kode proyek Flutter secara keseluruhan. Perlu dicatat bahwa pengembang dapat menyesuaikan aturan linting berdasarkan persyaratan spesifik proyek mereka dengan memodifikasi file analysis_options.yaml.

Tes UI dan pengujian fungsional:

Terkait Flutter linting untuk pengujian UI dan pengujian fungsional, Anda dapat memanfaatkan aturan lint bersama dengan pengujian praktik terbaik untuk memastikan kode berkualitas tinggi. Berikut panduan singkatnya:

Tambahkan Dependensi Linting:
1. Perbarui pubspec.yaml Anda untuk menyertakan dependensi linting dan dependensi pengujian:

Jalankan flutter pub get untuk mengambil dependensi.

2. Konfigurasikan Aturan Lint:

Buat file analysis_options.yaml di root proyek Flutter Anda. Impor aturan lint Flutter dan aturan lint tambahan apa pun yang khusus untuk pengujian:

Di analysis_options_test.yaml, Anda dapat menambahkan atau mengganti aturan lint khusus untuk pengujian:

Sesuaikan aturan sesuai dengan kebutuhan proyek Anda.

3. Tulis Tes UI dan Tes Fungsional:

Saat menulis pengujian UI menggunakan paket flutter_test, pastikan untuk menyusun pengujian Anda dengan cara yang jelas dan terorganisir. Ikuti praktik terbaik untuk mengatur, bertindak, dan menegaskan dalam pengujian Anda. Misalnya:

4. Jalankan Pemeriksaan dan Pengujian Lint:

Jalankan perintah berikut untuk menjalankan pemeriksaan dan pengujian lint:

Hal ini memastikan pemeriksaan lint dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan pengujian Anda.

5. Integrasi Berkelanjutan (CI):

Integrasikan linting dan pengujian ke dalam proses CI Anda. Langkah ini memastikan bahwa pemeriksaan dan pengujian linting dijalankan secara otomatis setiap kali ada permintaan penerapan atau penarikan baru.

Dengan menggabungkan linting dengan praktik terbaik untuk menulis pengujian UI dan pengujian fungsional, kami dapat meningkatkan kemampuan pemeliharaan dan keandalan basis kode Flutter Anda. Aturan lint membantu mendeteksi potensi masalah, dan pengujian terstruktur dengan baik memastikan aplikasi Anda berperilaku seperti yang diharapkan.

Beberapa aturan lint yang umum digunakan beserta contohnya:

  1. prefer_const_constructors:
  • Deskripsi: Lebih suka menggunakan konstruktor const untuk membuat instance objek.
  • Contoh:

2. selalu_menyatakan_return_types:

  • Deskripsi: Selalu mendeklarasikan tipe kembalian untuk fungsi.
  • Contoh:

3. hindari_cetak:

  • Deskripsi: Hindari penggunaan pernyataan cetak.
  • Contoh:

4. bidang_final_pilihan:

  • Deskripsi: Lebih suka menggunakan final untuk bidang kelas yang tidak akan ditetapkan ulang.
  • Contoh:

5. lebih suka_single_quotes:

  • Deskripsi: Lebih suka menggunakan tanda kutip tunggal untuk literal string.
  • Contoh:

6. gunakan_key_in_widget_constructors:

  • Deskripsi: Menerapkan penggunaan kunci dalam konstruktor widget.
  • Contoh:

7. lebih suka_menegaskan_dengan_pesan:

  • Deskripsi: Lebih suka menggunakan pernyataan dengan pesan untuk pelaporan kesalahan yang lebih baik.
  • Contoh:

Ini hanyalah beberapa contoh, dan masih banyak lagi aturan lint yang tersedia. Anda dapat menemukan daftar lengkap aturan lint di dokumentasi aluran Lint Flutter.

Untuk mengaktifkan atau menonaktifkan aturan lint tertentu, Anda dapat menggunakan file analysis_options.yaml di proyek Flutter Anda, seperti yang ditunjukkan pada contoh sebelumnya. Sesuaikan aturan lint berdasarkan persyaratan project dan standar coding Anda.

Kesimpulan:

Kesimpulannya, Flutter Lints memainkan peran penting dalam meningkatkan proses pengembangan aplikasi Flutter. Menyediakan serangkaian aturan lint untuk bahasa pemrograman Dart memungkinkan developer menangkap potensi masalah, menerapkan praktik terbaik coding, dan mempertahankan gaya kode yang konsisten. Mengintegrasikan Flutter Lints ke dalam alur kerja pengembangan memastikan bahwa kode tidak hanya bebas kesalahan tetapi juga mematuhi konvensi yang direkomendasikan.

Melalui analisis kode statis, Flutter Lints membantu mengidentifikasi masalah di awal siklus pengembangan, mengurangi kemungkinan bug, dan meningkatkan kualitas kode secara keseluruhan. Fleksibilitasnya memungkinkan pengembang untuk menyesuaikan aturan linting agar sesuai dengan kebutuhan spesifik proyek mereka.

Memasukkan Flutter Lints ke dalam proyek Flutter Anda tidak hanya berkontribusi pada kode yang lebih bersih dan mudah dikelola, tetapi juga mendorong lingkungan pengembangan kolaboratif di mana tim dapat mengikuti serangkaian standar pengkodean terpadu. Menerapkan praktik linting ini pada akhirnya menghasilkan aplikasi Flutter yang lebih efisien dan andal.

https://medium.com/@jaitechie05/flutter-lints-good-coding-practice-12664929691f

Subscribe

Related articles

Menjelajahi Persimpangan Flutter dan IoT

Di dunia yang semakin ditentukan oleh perangkat yang saling...

Cara menyiapkan & mengunggah Android App Bundle pada PlayStore

Mengapa menggunakan AAB? Ada jawaban sederhana untuk itu..Karena hal ini...

Kesalahan umum dengan ListViews di Flutter

Beberapa hal yang harus dihindari agar pengguliran tetap lancar 1....

Kotlin MultiPlatform vs Flutter

Flutter Flutter adalah kit pengembangan perangkat lunak (SDK) gratis dan...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here