Kotlin MultiPlatform vs Flutter

Flutter

Flutter adalah kit pengembangan perangkat lunak (SDK) gratis dan sumber terbuka untuk membuat antarmuka pengguna (UI) dengan satu basis kode. Flutter dikembangkan oleh Google dan dapat digunakan untuk membangun aplikasi yang berjalan di berbagai platform, seperti web browser, Fuchsia, Android, iOS, Linux, macOS, dan Windows. Flutter pertama kali diperkenalkan pada tahun 2015 dan resmi diluncurkan pada Mei 2017. Flutter memungkinkan pengembang membuat UI yang cepat, indah, dan ekspresif untuk ukuran layar dan perangkat apa pun.

Mengapa Flutter?

  • Pengalaman pengguna yang indah
  • Hasil yang cepat
  • Pembangunan produktif
  • Model yang dapat diperluas dan terbuka
  • Akses ke Fitur Khusus Platform
  • Hemat Biaya
  • Basis Kode Tunggal

Pengalaman Pengguna yang Indah

Flutter memberdayakan desainer untuk membuat antarmuka pengguna yang menakjubkan secara visual dengan kontrol piksel yang baik. Ini menampilkan pengomposisian tingkat lanjut untuk pencampuran dan animasi grafis, video, teks, dan kontrol yang mulus. Dengan beragam widget iOS (Cupertino) dan Material, Flutter mendukung penyesuaian atau pembuatan komponen visual yang unik.

Hasil Yang Cepat

Flutter memberikan performa tinggi di perangkat apa pun. Ini menggunakan perpustakaan grafis 2D yang kuat seperti Skia (mesin di belakang Chrome dan Android) dan Impeller untuk menghasilkan grafik yang halus dan tajam pada kecepatan asli perangkat Anda.

Kode Flutter berjalan pada platform Dart, yang mendukung kompilasi kode mesin ARM 32-bit dan 64-bit untuk iOS dan Android, JavaScript dan WebAssembly untuk web, serta Intel x64 dan ARM untuk perangkat desktop.

Pembangunan Produktif

Flutter adalah kerangka kerja lintas platform yang memungkinkan Anda membuat aplikasi asli untuk berbagai perangkat menggunakan satu basis kode. Salah satu fitur yang membuat pengembangan Flutter menjadi cepat dan produktif adalah stateful hot reload.

Reload panas stateful berarti Anda dapat mengubah kode aplikasi saat sedang berjalan, dan segera melihat perubahannya terlihat di aplikasi, tanpa kehilangan data atau status apa pun. Ini berguna untuk bereksperimen dengan desain UI, memperbaiki bug, atau menambahkan fitur.

Bagaimana Cara Kerja HotReload?

Hot reload bekerja dengan memasukkan kode sumber yang diperbarui ke Dart Virtual Machine (DVM). DVM memperbarui kelas aplikasi dengan kode baru, dan memicu pembangunan kembali pohon widget. Status aplikasi dipertahankan, sehingga Anda tidak perlu memulai ulang aplikasi atau kembali ke layar yang sama.

Stateful hot reload berbeda dengan hot restart, yang juga memuat ulang kode, namun menyetel ulang status aplikasi ke kondisi awalnya. Restart panas berguna untuk menguji logika inisialisasi atau membersihkan data.

Model Yang dpierluas dan terbuka

Anda dapat menggunakan Flutter dengan alat apa pun yang Anda suka (atau tidak sama sekali), dan Flutter juga memiliki ekstensi editor untuk Visual Studio Code dan IntelliJ/Android Studio. Flutter menawarkan ribuan paket untuk membantu Anda berkembang lebih cepat, apa pun platform yang Anda targetkan. Dan Anda dapat dengan mudah mengakses kode asli lainnya, dengan dukungan untuk FFI (di Android, iOS, macOS, dan Windows) dan API khusus platform.

Arsitektur Flutter

Tidak seperti aplikasi Android tradisional atau kerangka kerja lintas platform lainnya, Flutter tidak bergantung pada pustaka UI sistem atau bahasa yang ditafsirkan, yang dapat mengurangi overhead kinerja. Flutter juga menyematkan salinan Skia miliknya sendiri, sehingga pengembang dapat memperoleh manfaat dari penyempurnaan terbaru, apa pun versi OSnya. Mesin Flutter bersifat platform-agnostik, dan berinteraksi dengan OS asli melalui penyematan platform, yang merupakan aplikasi asli yang menghosting Flutter.

Pisahkan kesalahan atau konfigurasi dev/uat/prod

Salah satu tantangan dalam mengembangkan aplikasi lintas platform adalah mengelola lingkungan yang berbeda untuk pengembangan, pengujian, dan produksi. Anda mungkin ingin menggunakan titik akhir API, konfigurasi, kunci, dll. yang berbeda, bergantung pada lingkungannya. Flutter menyediakan cara untuk melakukan ini dengan menggunakan ragam untuk iOS dan Android, serta membangun mode untuk web. Anda dapat menentukan ragam berbeda dalam proyek Xcode dan Android Studio, dan menggunakannya untuk menjalankan atau membangun aplikasi Anda dengan pengaturan berbeda. Untuk web, Anda dapat menggunakan mode build yang berbeda (debug, profil, atau rilis) untuk beralih antar lingkungan.

Antarmuka pengguna responsif mendukung iOS/Android

UI dapat bervariasi tergantung platform, seperti iOS, Android, atau web. Misalnya, iOS dan Android memiliki pedoman desain dan konvensi berbeda untuk elemen UI, seperti tombol, menu, ikon, dan gestur.

UI web juga dapat berbeda dari UI seluler, karena aplikasi web perlu beradaptasi dengan ukuran dan resolusi layar yang berbeda. Salah satu cara untuk membuat UI web yang dapat beradaptasi dengan perangkat berbeda adalah dengan menggunakan kerangka kerja seperti Flutter, yang merupakan perangkat lintas platform untuk membangun UI.

Web dukungan antarmuka pengguna yang responsif

UI Adaptif berarti UI dapat mengubah struktur dan perilakunya berdasarkan jenis perangkat, orientasi, atau platform. Misalnya, UI adaptif mungkin menggunakan bilah tab di iOS dan panel samping navigasi di Android, atau beralih dari tampilan petak ke tampilan daftar saat perangkat diputar. Misalnya, UI responsif mungkin menggunakan tata letak yang fleksibel, kueri media, dan titik henti sementara untuk menyesuaikan ukuran dan posisi widget sesuai dengan ruang yang tersedia.

HAI Salah satu keunggulan utama Flutter adalah kemampuannya membuat UI adaptif dan responsif untuk aplikasi web. UI adaptif adalah UI yang menyesuaikan dengan berbagai ukuran layar, orientasi, dan platform, sedangkan UI responsif adalah UI yang merespons interaksi pengguna dan perubahan status aplikasi. Flutter menyediakan sejumlah widget dan opsi tata letak untuk membantu pengembang membuat UI adaptif dan responsif, seperti MediaQuery, LayoutBuilder, Fleksibel, Diperluas, SizedBox, AspectRatio, FittedBox, FractionallySizedBox, dan banyak lagi.

Flutter juga mendukung desain web responsif (RWD) , yang merupakan pendekatan desain web yang bertujuan membuat halaman web ditampilkan dengan baik di berbagai perangkat dan ukuran jendela. RWD menggunakan kueri media CSS untuk menerapkan gaya berbeda bergantung pada karakteristik perangkat, seperti lebar, tinggi, orientasi, dan resolusi. Flutter memungkinkan pengembang menggunakan kueri media dalam kode mereka untuk mengakses objek MediaQueryData, yang berisi informasi tentang perangkat dan jendela saat ini.

Keamanan — Penyematan biometrik/SSL/Anti jailbreak:

Keamanan merupakan aspek penting dari setiap aplikasi seluler, terutama ketika berhadapan dengan data atau transaksi sensitif. Pada artikel kali ini kita akan mengeksplorasi beberapa fitur keamanan yang ada di Flutter, seperti autentikasi biometrik, pinning SSL, anti-jailbreak/deteksi root, dan pinning SSL.

bekerja di flutter mudah dan sederhana. Flutter memiliki perpustakaan yang mendukung multiplatform. Salah satu perpustakaan paling populer adalah Dio. Ini adalah paket jaringan HTTP yang kuat, mendukung pencegat, membatalkan dan membatalkan permintaan, adaptor khusus, transformator, dll. Meskipun secara praktis kami belum menemukan cara mudah untuk menghasilkan kode tetapi untuk helikopter itu adalah default. Jadi untuk POC kami menggunakan helikopter yang juga merupakan favorit Flutters.

MultiPlatform Kotlin

Kotlin Multiplatform (KMP) oleh JetBrains memungkinkan berbagi kode di seluruh platform, termasuk Android, iOS, web, dan desktop, menyederhanakan pengembangan dengan kode Kotlin bersama untuk meningkatkan pemeliharaan dan efisiensi.

Mengapa KMP?

  • Akses ke Fitur Khusus Platform.
  • Hemat Biaya.
  • Basis Kode Tunggal.
  • Dapat Digunakan Kembali Kode.
  • Performa Cepat dan Asli.
  • Tim Pengembang Tunggal.

Fitur Utama KMP

Dapat digunakan Kembali Kode

KMP menawarkan cara yang lebih baik untuk berbagi logika bisnis antara berbagai platform sambil menulis dalam satu basis kode. Hal ini memungkinkan lebih banyak efisiensi dan lebih sedikit biaya sekaligus mendukung berbagai platform.

Cakupan Platform

Multiplatform Kotlin tidak terbatas pada platform seluler; itu memperluas dukungannya untuk pengembangan backend, aplikasi web. Hal ini memungkinkan jangkauan yang lebih luas dan memfasilitasi pembuatan solusi Kotlin yang menyeluruh.

Interoperabilitas

Integrasikan dengan lancar API dan pustaka khusus platform yang ada. Interoperabilitas Kotlin memastikan transisi yang lancar bagi pengembang dan memungkinkan mereka memanfaatkan kekuatan setiap platform. Ini juga memberikan pengalaman asli di seluruh sistem.

Peningkatan Produktivitas Pengembang

Basis kode bersama menyederhanakan pemeliharaan dan mempercepat pengembangan. Dengan Kotlin Multiplatform, pengembang dapat fokus pada penyediaan fitur daripada mengelola basis kode terpisah.

Jaringan

KMP menawarkan ktor dan Fuel sebagai salah satu dari dua perpustakaan jaringan yang digunakan. Namun dalam banyak kasus, ktor akan menjadi pilihan yang lebih disukai berdasarkan popularitas di komunitas. Juga ktor memiliki dukungan yang baik.

CI/CD

KMP memang memberikan dukungan yang baik untuk integrasi dan pengembangan berkelanjutan, konfigurasi pipeline dan fitur relevan lainnya juga tersedia. Dapat dengan mudah mengonfigurasi alat build, alur kerja, dan berbagai perintah.

Basis data

SQLDelight, yang merupakan database lokal untuk KMP, hingga saat ini menyelesaikan pekerjaan dasar. Ini menghasilkan API kotlin yang aman untuk mengetik dari SQL. Namun ada beberapa masalah dalam pengaturannya. Dan ada beberapa konflik saat menggunakan versi lama dengan gradle android baru.

Prinsip Arsitektur dan Desain

Arsitektur Bersih

Mengadopsi prinsip arsitektur yang bersih memastikan basis kode yang modular dan dapat dipelihara. Pemisahan masalah, batasan yang jelas, dan penggunaan inversi ketergantungan berkontribusi pada arsitektur yang terukur dan dapat diuji. KMP menawarkan cara yang bersih untuk memecah ketergantungan pada masing-masing lapisan seperti, Lapisan Data, lapisan Domain, dan lapisan Presentasi.

Pola desain

Manfaatkan pola desain seperti MVVM atau MVP untuk menyusun kode terkait UI. Multiplatform Kotlin mengakomodasi berbagai pola desain, memungkinkan pengembang memilih salah satu yang selaras dengan tujuan proyek. Meskipun demikian masih ada ruang untuk meningkatkan penerapan MVVM untuk KMP.

Aplikasi Berbasis Rasa

Mengelola konfigurasi untuk setiap ragam melibatkan pengaturan file sumber daya terpisah, memungkinkan pengembang menyesuaikan perilaku, tampilan, dan fungsionalitas aplikasi untuk versi berbeda, mengonfigurasi aturan keamanan berbeda, memelihara ID unik, dll. Namun di KMP tidak ada cara umum untuk mengonfigurasi berbeda rasa. Rasa yang berbeda seperti (dev, qa, UAT, rilis), harus dikonfigurasi untuk Android dan iOS secara terpisah. Misalnya,

Artefak Aplikasi KMP (KMP vs Flutter)

Bagaimana KMP Mengkompilasi Versi APK, AAB atau iOS?

Saat KMP mencoba membangun versi spesifik platform apa pun, ia melewati beberapa langkah, seperti yang kita ketahui bahwa KMP menyediakan logika spesifik platform dan sedikit logika bersama/umum. JADI, setiap kali ada build yang sedang berjalan, KMP akan memproses commonMain lalu iosMain/androidMain , kemudian platform masing-masing akan mengubah sumber daya menjadi build.

Bagaimana Flutter Mengompilasi Versi APK, AAB, atau iOS?

Apa yang Dilakukan Perintah Rilis Flutter Build

Perintah flutter build mengkompilasi aplikasi dan mempersiapkannya untuk didistribusikan di toko aplikasi platform yang dipilih. Mode rilis menggunakan kompiler Dart untuk meningkatkan kinerja aplikasi dengan mengurangi ukuran paket dan memastikan startup cepat.

  • APK rilis build Flutter
  • Rilis web pembuatan Flutter
  • Rilis Android Flutter

Flutter menggunakan lapisan abstraksi pada pustaka UI Android dan iOS asli, sering kali melibatkan bahasa yang ditafsirkan seperti JavaScript. Hal ini menambah overhead, terutama dalam interaksi logika aplikasi-UI. Sebaliknya, Flutter meminimalkan abstraksi dengan menggunakan kumpulan widgetnya sendiri, mengompilasi kode Dart menjadi kode asli. Ini melewati perpustakaan sistem UI, menggunakan Skia untuk rendering. Flutter menyertakan salinan Skia-nya di mesin, memungkinkan peningkatan aplikasi untuk peningkatan kinerja, terlepas dari pembaruan platform yang mendasarinya, seperti yang terlihat di Android, Windows, atau macOS.

Perbandingan Ukuran Artefak

Kami telah mengambil contoh proyek untuk Flutter dan KMP, dengan platform Android, iOS, dan Web. Dan kami telah mencoba membangun build yang berbeda dan hasilnya ditunjukkan di bawah ini,

Pertimbangan Keamanan

Tindakan Anti-Jailbreak/Rooting

Menerapkan tindakan terhadap jailbreaking/rooting memastikan integritas aplikasi. Kotlin Multiplatform memungkinkan pengembang menerapkan teknik anti-gangguan khusus platform untuk mengamankan aplikasi di Android dan iOS.

Penyimpanan Data Aman

Memanfaatkan mekanisme penyimpanan aman khusus platform seperti Keystore di Android dan Keychain di iOS akan melindungi data sensitif. Enkripsi yang tepat dan praktik penyimpanan yang aman sangat penting untuk melindungi informasi pengguna.

Pedoman Desain

UI/UX yang konsisten

Mengikuti pedoman desain khusus platform memastikan pengalaman pengguna yang konsisten dan intuitif. Kotlin Multiplatform memberdayakan pengembang untuk membuat aplikasi yang berintegrasi secara mulus dengan tampilan dan nuansa asli setiap platform.

Font Khusus

Mengintegrasikan font khusus di seluruh platform melibatkan implementasi khusus platform. Pengembang dapat menggunakan Kotlin Multiplatform untuk menyediakan API terpadu untuk menerapkan font khusus, menjaga konsistensi sekaligus memanfaatkan kemampuan khusus platform.

Kustomisasi

KMP menawarkan berbagai cara perilaku UI seperti animasi/transisi yang baik, beragam komponen UI (Tombol, Daftar, Kisi, dll.). Selain itu, KMP memungkinkan transisi asli platform tertentu, yang membuat perjalanan pengguna lebih lancar.

Intergasi Perpustakaan Pihak Ketiga

Kesesuian

Memilih perpustakaan pihak ketiga yang kompatibel dengan Kotlin Multiplatform sangat penting untuk integrasi yang lancar. Library dengan komponen kode bersama atau yang dirancang khusus untuk Multiplatform Kotlin meningkatkan produktivitas dan konsistensi kode.

Manajemen Ketergantungan

Plugin Kotlin Multiplatform Gradle menyederhanakan manajemen ketergantungan. Dengan mendefinisikan dependensi dalam modul umum dan modul khusus platform, pengembang dapat mengelola dependensi untuk berbagai platform secara efisien.

Secara umum/bersama, hanya sedikit perpustakaan yang memiliki perpustakaan pihak ketiga, namun kami mungkin perlu menerapkan implementasi khusus platform untuk mendapatkan dukungan penuh. Di bawah ini adalah beberapa contoh yang sampai saat ini tidak memiliki perpustakaan umum/bersama,

  • Firebase (Analytics, Crashlytics, Remote Config, dll)
  • MoEnGage
  • mPartikel
  • AplikasiFlyer
  • Interkom
  • Tautan dalam

Namun KMP masih menawarkan beberapa fungsi inti termasuk, Otentikasi (Biometrik, ID Wajah), Sistem Navigasi, Animasi UI yang baik/asli, Jaringan (REST, GraphQL), Logger, DataBase (Preferensi Bersama, DB Lokal), Keamanan (Lapisan Data, Sertifikat Menyematkan, Membalikkan Eng., Perlindungan Root, Dukungan Prograurd) dll.

Praktik Terbaik

Organisasi kode

Pengorganisasian kode dalam struktur modular meningkatkan kemudahan pemeliharaan dan skalabilitas. Dengan mengikuti praktik terbaik dalam organisasi kode, pengembang dapat dengan mudah menavigasi proyek dan membuat keputusan yang tepat.

Pengujian

Unit penerapan, integrasi, dan praktik terbaik pengujian UI memastikan keandalan basis kode bersama. Memanfaatkan kerangka pengujian khusus platform memungkinkan pengujian menyeluruh pada setiap platform.

Kontra

Meskipun Kotlin Multiplatform (KMP) menawarkan banyak manfaat, penting untuk menyadari potensi tantangan atau keterbatasannya. Berikut beberapa kekurangan atau tantangan yang terkait dengan penggunaan Kotlin Multiplatform.

Cakupan Platform Terbatas

Meskipun Kotlin Multiplatform mendukung Android, iOS, dan pengembangan backend, platform tertentu, seperti browser web, mungkin tidak didukung sepenuhnya atau memiliki solusi yang matang. Platform web masih dalam tahap Eksperimental. Cakupan platform terus berkembang, namun penting untuk menilai apakah platform target Anda didukung dengan baik. Artinya, hanya sedikit dukungan platform yang masih dalam tahap di mana segala sesuatunya mungkin tidak berjalan sesuai harapan.

Fitur Khusus Platform

Beberapa fitur khusus platform mungkin tidak dapat diakses langsung dari kode Kotlin bersama. Jika suatu aplikasi sangat bergantung pada fungsionalitas spesifik platform yang tidak mudah diabstraksikan, kita mungkin perlu menggunakan kode spesifik platform dalam kasus tertentu.

Kurva Pembelajaran

Mengadopsi Kotlin Multiplatform mungkin mengharuskan pengembang mempelajari konsep dan alur kerja baru. Jika sebuah tim sudah mahir dalam bahasa dan kerangka kerja spesifik platform, mungkin ada kurva pembelajaran yang terkait dengan penerapan Kotlin Multiplatform.

Kematangan Perkakas

Meskipun alat untuk Multiplatform Kotlin telah ditingkatkan, alat tersebut mungkin belum matang atau sekaya alat khusus platform. Dukungan IDE, alat debugging, dan pembuatan profil mungkin tidak secanggih alat Kotlin Multiplatform dibandingkan dengan alat khusus untuk Android Studio atau Xcode.

Kompleksitas Pembangunan Gradle

Mengonfigurasi build Gradle untuk proyek Multiplatform Kotlin, terutama untuk proyek yang lebih besar dengan dependensi yang kompleks, dapat menjadi sebuah tantangan. Mengelola dependensi di berbagai platform dan memastikan konfigurasi build yang konsisten mungkin memerlukan upaya tambahan.

Ukuran Basis Kode Bersama

Seiring berkembangnya basis kode bersama, mungkin akan menjadi tantangan untuk mempertahankan pemisahan yang jelas antara masalah dan mengelola organisasi kode. Ini adalah masalah umum pada pendekatan lintas platform apa pun yang bertujuan untuk berbagi kode dalam jumlah besar.

Komunitas dan Ekosistem

Meskipun komunitas Multiplatform Kotlin berkembang, komunitas tersebut mungkin tidak sebesar atau seaktif komunitas dengan kerangka kerja lintas platform yang lebih mapan. Ketersediaan perpustakaan pihak ketiga dan dukungan komunitas mungkin berbeda dibandingkan dengan kerangka kerja yang lebih banyak digunakan.

Evolusi Berkelanjutan

Multiplatform Kotlin terus berkembang, dan pembaruan mungkin menyebabkan perubahan besar. Mengikuti rilis terbaru dan memastikan kompatibilitas dengan kode yang ada memerlukan upaya berkelanjutan.

Batasan Khusus Platform

Beberapa batasan khusus platform mungkin tidak memiliki persamaan langsung di Kotlin Multiplatform. Pengembang mungkin perlu menemukan solusi atau menerapkan kode khusus platform untuk skenario ketika Kotlin Multiplatform gagal.

Debugging di Seluruh Platform

Men-debug kode bersama secara bersamaan di berbagai platform dapat menjadi tantangan. Alat debugging khusus platform sering kali memberikan pengalaman debugging yang lebih lancar.

KMP bisa memberikan ekosistem yang baik, namun memiliki permasalahan mendasar. Beberapa perpustakaan inti masih dalam versi beta dan ukuran komunitasnya kecil dibandingkan pesaing KMP lainnya. Beberapa hal penting adalah,

  • Sulit untuk mengonfigurasi file pengaturan build.
  • Konflik antara peningkatan versi yang lebih baru.
  • Kurangnya perpustakaan yang menawarkan sedikit implementasi inti seperti Firebase Auth, Lokalisasi, dll.

Penting untuk dicatat bahwa kelemahan yang disebutkan di sini belum tentu menjadi penghalang, dan banyak di antaranya yang secara aktif ditangani oleh komunitas Multiplatform Kotlin. Keputusan untuk menggunakan Kotlin Multiplatform harus didasarkan pada evaluasi yang cermat terhadap persyaratan proyek, keahlian tim, dan kondisi ekosistem Kotlin Multiplatform saat ini.

https://shakilbd.medium.com/kotlin-multiplatform-vs-flutter-08f8f6178011

Subscribe

Related articles

Menjelajahi Persimpangan Flutter dan IoT

Di dunia yang semakin ditentukan oleh perangkat yang saling...

Flutter Lints — Praktik Pengodean yang Baik

Flutter Lints mengacu pada serangkaian aturan lint atau aturan...

Cara menyiapkan & mengunggah Android App Bundle pada PlayStore

Mengapa menggunakan AAB? Ada jawaban sederhana untuk itu..Karena hal ini...

Kesalahan umum dengan ListViews di Flutter

Beberapa hal yang harus dihindari agar pengguliran tetap lancar 1....

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here