Mengenal BottomSheet pada Flutter: Penjelasan, Penggunaan, dan Contoh Sederhana di Android Studio

Flutter, sebuah kerangka pengembangan UI yang dikembangkan oleh Google, memberikan kemudahan dalam menciptakan antarmuka pengguna yang menarik dan kaya fitur. Salah satu elemen yang sering digunakan dalam pengembangan aplikasi Flutter adalah BottomSheet. Artikel ini akan menjelaskan konsep, kegunaan, dan memberikan contoh sederhana penggunaan BottomSheet dalam Flutter menggunakan Android Studio.

1. Pengertian BottomSheet dalam Flutter

BottomSheet merupakan widget Flutter yang dirancang untuk menampilkan konten di bagian bawah layar dengan tata letak yang bisa digeser ke atas dan ke bawah. Biasanya, BottomSheet muncul sebagai respons terhadap aksi pengguna, seperti menekan tombol atau menggeser layar.

2. Kegunaan BottomSheet

Kegunaan utama BottomSheet adalah memberikan akses cepat dan sementara ke informasi atau tindakan tambahan. BottomSheet sering digunakan untuk menampilkan pilihan tambahan, detail, atau interaksi yang relevan dengan konten utama di layar.

Beberapa kegunaan umum BottomSheet meliputi:

  • Menampilkan opsi tambahan atau filter.
  • Menampilkan detail tambahan terkait elemen pada layar.
  • Menyediakan formulir atau input sementara.

3. Contoh Penggunaan BottomSheet di Flutter dengan Android Studio

Berikut adalah contoh sederhana penggunaan BottomSheet dalam aplikasi Flutter menggunakan Android Studio:

a. Buat Proyek Flutter Baru

Buka Android Studio, buat proyek Flutter baru, dan tambahkan dependensi sesuai kebutuhan aplikasi Anda.

b. Tambahkan BottomSheet pada Aplikasi

Buat sebuah file dart baru dan tambahkan kode berikut:

// home_page.dart
import ‘package:flutter/material.dart’;

class YourHomePage extends StatelessWidget {
@override
Widget build(BuildContext context) {
return Scaffold(
appBar: AppBar(
title: Text(‘Your App Title’),
),
body: Center(
child: ElevatedButton(
onPressed: () {
_showBottomSheet(context);
},
child: Text(‘Show BottomSheet’),
),
),
);
}

void _showBottomSheet(BuildContext context) {
showModalBottomSheet(
context: context,
builder: (BuildContext context) {
return Container(
height: 200.0,
child: Column(
mainAxisAlignment: MainAxisAlignment.center,
children: [
Text(‘This is a BottomSheet’, style: TextStyle(fontSize: 20)),
SizedBox(height: 20),
ElevatedButton(
onPressed: () {
Navigator.pop(context);
},
child: Text(‘Close’),
),
],
),
);
},
);
}
}

penjelasan detail untuk fungsi pada _showBottomSheet

  1. void _showBottomSheet(BuildContext context) {: Ini adalah deklarasi sebuah fungsi bernama _showBottomSheet. Fungsi ini bertujuan untuk menampilkan BottomSheet.
  2. showModalBottomSheet(: Ini adalah metode Flutter untuk menampilkan BottomSheet. Metode ini mengambil dua parameter utama: context dan builder.
    • context: Parameter ini adalah BuildContext, yang memberikan informasi tentang posisi saat ini dalam widget tree. Itu diperlukan untuk membangun dan menampilkan BottomSheet.
    • builder: Ini adalah fungsi anonim yang digunakan untuk membangun isi dari BottomSheet. Fungsi ini mengembalikan widget yang akan ditampilkan dalam BottomSheet.
  3. Container(: Widget Container digunakan untuk mengelompokkan dan memanajemen tata letak dari widget di dalamnya.
  4. height: 200.0,: Menetapkan tinggi dari Container sebesar 200.0 piksel. Ini menentukan seberapa tinggi BottomSheet akan ditampilkan.
  5. child: Column(: Ini adalah widget Column yang digunakan untuk menempatkan widget secara vertikal.
  6. mainAxisAlignment: MainAxisAlignment.center,: Membuat widget-widget dalam Column berada di tengah secara vertikal.
  7. children: [ ... ],: Ini adalah daftar widget yang akan ditempatkan dalam Column.
  8. Text('This is a BottomSheet', style: TextStyle(fontSize: 20)),: Menambahkan teks “This is a BottomSheet” dengan ukuran font 20.
  9. SizedBox(height: 20),: Menambahkan kotak kosong (SizedBox) dengan tinggi 20 piksel. Ini memberikan jarak antara teks dan tombol di BottomSheet.
  10. ElevatedButton(: Ini adalah tombol dengan efek elevasi, yang berarti tombol tersebut sedikit naik ketika ditekan.
  11. onPressed: () { Navigator.pop(context); },: Saat tombol ditekan, metode Navigator.pop(context) dipanggil. Ini digunakan untuk menutup BottomSheet.
  12. child: Text('Close'),: Teks ‘Close’ yang akan ditampilkan pada tombol.

c. Jalankan Aplikasi

Simpan perubahan, jalankan aplikasi, dan tekan tombol “Tampilkan BottomSheet”. Anda akan melihat BottomSheet muncul di bagian bawah layar dengan teks dan tombol “Tutup”.

Kesimpulan

BottomSheet adalah elemen yang bermanfaat dalam pengembangan aplikasi Flutter untuk meningkatkan pengalaman pengguna. Dengan memberikan akses cepat dan sementara ke informasi tambahan, BottomSheet dapat meningkatkan fungsionalitas aplikasi Anda. Artikel ini diharapkan dapat membantu Anda memahami konsep, kegunaan, dan implementasi BottomSheet dalam Flutter menggunakan Android Studio.

Subscribe

Related articles

Memahami Microservices dengan Laravel

Microservices adalah pendekatan dalam pengembangan perangkat lunak di mana...

Tailwind CSS: Panduan Lengkap dan Keunggulannya

Tailwind CSS adalah salah satu framework CSS yang semakin...

Bagaimana sih cara menjadi Web Developer?

Memulai Karier sebagai Web Developer Meskipun sudah mengetahui berbagai keterampilan...

Laravel 11 : Send Mail by Gmail SMTP

Mengirim Email Menggunakan Gmail SMTP di Laravel 11 Mengirim email...

Cara mendapatkan Kredensial token email

Mendapatkan Credential Token Email di Laravel Dalam aplikasi web modern,...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here