Trik Jitu Membuat Cerita Pengguna (User Stories)

Photo by Austin Distel on Unsplash

Pernah denger tentang cerita pengguna? Gini, cerita pengguna itu kayak cerita pendek dari sudut pandang orang yang kita bayangkan, yang tujuannya bikin desain jadi lebih keren dan memudahkan keputusan. Ada yang manggil ini ‘scenarios’ atau ‘user cases’, tapi pokoknya, sama aja deh.

Nah, apa tujuan, struktur, dan keuntungan dari cerita pengguna? Jadi, cerita pengguna ini nambahin detail dari si persona dan bikin kita lebih ngerti sama kelompok pengguna. Ada hal keren yang bisa lo dapet dari cerita pengguna. Misalnya, cerita pengguna bantu lo prioritasin tujuan desain. Kalo ada banyak kebutuhan pengguna, cerita pengguna bisa bantu pilih mana yang paling penting buat diperbaiki.

Terus, cerita pengguna juga bisa bikin tim fokus sama satu tujuan yang jelas. Cerita pengguna yang bagus juga bisa jadi inspirasi buat bikin desain yang lebih empatik, yang artinya lebih ngedukung kebutuhan pengguna. Terakhir, cerita pengguna bisa ngerubah presentasi buat para pemangku kepentingan jadi lebih personal. Jadi bukan cuma presentasi ide-ide desain, tapi nunjukin gimana update desain bakal bantu orang-orang secara spesifik.

Gimana cara nulis cerita pengguna? Mirip cerita pendek klasik, cerita pengguna punya tokoh pahlawan dengan tujuan utama dan konflik yang nahan dia dari mencapai tujuan itu. Cara nulis cerita pengguna pake rumus sederhana: “Sebagai tipe pengguna, aku pengen melakukan sesuatu, biar ada manfaatnya.”

Nah tinggal diisi aja bagian yang kosong. Tipe pengguna itu ceritain buat siapa kita desainnya. Aksi itu harapan pengguna. Dan manfaatnya itu kenapa pengguna pengen banget aksi itu terjadi. Rumus ini bikin kita fokus sama masalah yang berpusat pada pengguna, jelas, dan bisa dijalankan.

Yuk kita coba cerita pengguna yang sering aku alamin. “Sebagai pembeli online, aku pengen dikasih info lewat pesan kalau barangnya udah nyampe, biar aku bisa langsung ambil barangnya.”

Cerita pengguna bisa bantu banget buat ngebantu desain yang bakal kamu bikin. Misalnya, di aplikasi penjaga rumah, pengguna harus bisa pesen jadwal sama waktu buat menjaga rumah, pilih satpam yang spesifik, dan mungkin bisa baca latar belakang satpam, karena itu yang disebutin di cerita pengguna tadi.

Tapi tiap pengguna punya kebutuhan berbeda, jadi harus latihan empati dan perhatiin banget kebutuhan mereka pas nulis cerita pengguna. Nah, buat bantuin kamu nulis cerita pengguna yang efektif, cek artikel dari Interaction Design Foundation tentang cara nulis cerita pengguna.

Subscribe

Related articles

Web Developer | Pengalaman Magang di Udacoding

Udacoding menjadi salah satu tempat, dimana peserta magang...

Segala Hal yang Perlu Kamu Tahu tentang Dark Theme

Ngomongin mode gelap, kayaknya sekarang lagi jadi yang hits...

TinyMCE: Solusi Praktis untuk Konten Web yang Lebih Interaktif

TinyMCE adalah alat untuk membuat dan mengedit teks di...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here